oleh

Netfid Ogan Ilir Imbau Masyarakat Tidak Gaduh Soal Keputusan KPU

Securitynews.co.id, INDRALAYA- Hasil rapat pleno yang digelar Komisi Pemilihan Umum (KPU) Ogan Ilir bersama Badan Pengawas Pemilu Kabupaten Ogan Ilir pada Senin (12/10/2020) telah mengejutkan banyak pihak. Bagaimana tidak, keputusan tersebut berisi tentang pembatalan penetapan pasangan calon peserta pemilihan bupati dan wakil bupati Kabupaten Ogan Ilir nomor urut 2, Ilyas Panji Alam-Endang PU Ishak.

Keputusan KPU yang mendiskualifikasi pasangan calon nomor urut 2 itu merupakan tindak lanjut dari rekomendasi Bawaslu Ogan Ilir yang menerima laporan dugaan pelanggaran pasal 71 ayat 3 Undang-undang Pilkada.

Keputusan yang mengejutkan tersebut juga telah memancing perdebatan banyak pihak terutama di sosial media. Khawatir akan terjadi perpecahan di akar rumput, Network for Indonesian democratic society (Netfid) Ogan Ilir sebagai Lembaga Pemantau Pemilihan pada Pilkada Kabupaten Ogan Ilir tahun 2020 ikut menyikapi hasil keputusan tersebut.

“Rakyat Ogan Ilir tidak boleh terpengaruh dengan berita-berita miring soal keputusan yang sudah dibuat oleh KPU, sebagai masyarakat yang cerdas kita harus dewasa dalam menyikapi berbagai keadaan dan situasi selama proses pesta demokrasi ini, harus tetap tenang, lagi pula paslon nomor urut 2 sedang menempuh upaya hukum di Mahkamah Agung. Kita tunggu saja tindak lanjutnya sesuai mekanisme dan tahapan sebagaimana aturan yang berlaku, mari sama-sama kita jaga kondusivitas, sama-sama kita awasi agar terwujud pilkada yang aman dan selamat,” harap Ketua Netfid Ogan Ilir Khairul Fani SH.

Laporan : Aliaman/FT
Editor/Posting : Imam Ghazali

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed