oleh

Tingkatkan Kompetensi Guru, Dinas Pendidikan OKI Lakukan Kegiatan ToT Pendidikan Inklusi

Securitynews.co.id, KAYUAGUNG- Guna meningkatkan kompetensi guru dalam memahami keberagaman peserta didik serta meningkatkan kemampuan guru dalam mengadaptasi kurikulum sehingga lebih sesuai dengan kebutuhan peserta didik. Dinas Pendidikan Kabupaten Ogan Komering Ilir melaksanakan kegiatan Pelatihan untuk pelatih atau Training of Trainers(ToT) pendidikan inklusi bagi guru-guru sekolah dasar (SD) dalam wilayah Kabupaten OKI, di ruang kelas SDN 5 Kayuagung, Senin (21/6).

Kabid TK/ SD Dinas Pendidikan OKI Abdullah Arfa’i melalui Kasi Kurikulum SD yang juga selaku Panitia Pelaksana Kegiatan ToT Pendidikan Inklusi bagi jenjang guru-guru sekolah dasar (SD) Ahmad Tarmudik dalam laporannya mengatakan, sebanyak 40 guru sekolah dasar yang berada di wilayah Kab OKI mengikuti kegiatan Training of Trainers (ToT,) tahun 2021 ini. ToT pendidikan inklusi bagi guru-guru SD ini bertujuan untuk memberikan bekal kepada para guru diwilayah Kab OKI dan menyamakan persepsi tentang pendidikan inklusi dijenjang sekolah dasar serta meningkatkan kapasitas pendidikan sekolah dasar dalam melaksanakan pendidikan inklusi.

“Dengan adanya kegiatan ToT ini diharapkan agar para peserta ToT mendapat bekal pengetahuan tentang pendidikan inklusi, menyamakan persepsi tentang pedidikan inklusi di sekolah dasar dan adanya peningkatan kapasitas sekolah dasar dalam melaksanakan inklusi,” harapnya.

Kepala Dinas Pendidikan OKI H Muhammad Amin melalui Sekretaris Dinas Pendidikan OKI Dedi Rusdianto dalam sambutannya sekaligus membuka ToT Pendidikan Inklusi jenjang SD tersebut mengatakan, pendidikan inklusif bukan hal baru dalam dunia pendidikan tetapi harus diakui, perjuangan menyukseskan pendidikan inklusif belum seperti yang diharapkan. ”Tidak semua anak-anak yang berkebutuhan khusus bisa mendapatkan kesempatan belajar bersama anak normal di sekolah regular baik di luar maupun sekitar lingkungannya,” ujarnya.

Dikatakannya, manusia diciptakan berbagai bentuk dan kemampuan karena ada yang normal, ada pula yang memiliki kekurangan baik kondisi fisik, mental, intelektual, emosional hingga sosial.

Tentunya dari seluruh perbedaan itu, setiap manusia ingin dipandang sama, ingin memiliki hak sama dalam segala hal termasuk bisa mendapatkan pendidikan yang setara. “Sistem pendidikan yang diterapkan selama ini merupakan sistem eksklusif, memisahkan antara siswa normal dan siswa berkebutuhan khusus sehingga ada hak-hak siswa tidak terpenuhi,” ucapnya.

Untuk itu dengan dilaksanakannya kegiatan ToT ini diharapkan agar para peserta pelatihan pendidikan inklusi dapat betul-betul mengikuti pelatihan ini sebagaimana mestinya sehingga pengetahuan dan wawasan seluruh guru yang mengikuti kegiatan terutama terhadap pendidikan inklusif bisa lebih berkembang semakin luas.

“Ikuti pelatihan ini sebagaimana mestinya dan yang sudah mendapatkan pelatihan ini agar dapat mengimbaskannya ke teman-teman sejawat ditempat tugasnya masing-masing,” tegasnya.

Selain dihadiri para guru selaku peserta ToT Pendidikan Inklusi yang ada di wilayah OKI, ToT juga dihadiri para pengawas dan kepala sekolah yang sudah menerima pelatihan pendidikan inklusi.

Laporan : Aliaman
Posting  : Imam Ghazali

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed