oleh

Herman Deru Optimis Sumsel Lumbung Pangan Nasional

* Gubernur Tinjuan Proyek Irigasi Lematang Kota Pagaralam

Securitynews.co.id, PALEMBANG – Mengawali lawatannya di Kota Pagaralam, Kamis (20/12) siang. Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) H Herman Deru langsung meninjau Proyek Bendungan Irigasi Lematang yang terletak di Desa Pelang Kenidai Kota Pagaralam.

Keberadaan irigasi terbesar dan pertama kalinya dibangun di Kota Pagaralam sejak tahun 2015 dan rampung di tahun 2019 ini diyakini akan dapat mengairi sekitar 3.000 hektare sawah yang tersebar di sejumlah desa terutama di Kecamatan Dempo Tengah dan Dempo Selatan.

Gubernur H. Herman Deru di sela-sela tinjauannya diirigasi ini menyebut dirinya kian optimis beberapa tahun mendatang Sumsel akan kembali menjadi lumbung pangan nomor satu di Indonesia. Sebab selain sejumlah infrastruktur bidang pertanian seperti, alsintan, pengadaan benih bermutu dan sarana pengairan penunjang peningkatan produksi pangan didaerah secara bertahap akan terus dipenuhi oleh pemerintah provinsi.

“Keberadaan bendungan ini menjadi bukti komitmen kita dalam mewujudkan Sumsel serius dalam peningkatan produksi pangan,” tegas Herman Deru.
Dia menyebut pada tahun 2017 Sumsel di peringkat delapan sebagai penghasil penyumbang pangan nasional. Namun berkat adanya upaya peningkatan produkstivitas petani yang diikuti dengan dorongan dari pemerintah, Sumsel naik diperingkat lima sebagai provinsi penyumbang pangan nasional. Prestasi tersebut lanjut Herman Deru juga tidak terlepas dari peran TNI/Polri dalam pengawasan distribusi pupuk.

“Produktivitas petani, kita terus tingkatkan. Kita semua punya tanggung jawab. Pemerintah menyediakan infrastruktur pertanian yang baik, alsintan dan benih yang bermutu. Penyuluh juga harus memberikan bimbingan pada petani. Aparat mengamankan lalulintas distribusi pupuk dan petani harus cedas dan giat dalam berusaha,” harap Herman Deru.

Gubernur menargetkan paling tidak setelah adanya Irigasi Lematang yang terletak di Desa Pelang Kenidai Kota Pagaralam. Para petani sekitar akan merasakan dampaknya yakni terjadi peningkatan produksi panrn minimal enam ton sekali panen dengan jadwal tanam tiga kali dalam setahun.

“Jika selama ini setahun hanya sekali tanam maka kedepan setelah adanya irigasi ini bisa tiga kali tanam. Hasil produksi juga harus meningkat minimal enam ton sekali panennya,” tandasnya.

Dalam lawatannya meninjau Irigasi Lematang yang terletak di desa Pelang Kenidai Kota Pagaralam kali ini Gubernur didampingi Kapolda Sumsel Irjen Pol Priyo Widyanto, Pangdam II Sriwijaya Mayor Jendral TNI Irwan, Walikota Pagaralam Alpian Maskoni dan Wakil Wali Kota Pagaralam Muhammad Fadli dan OPD terkait lainnya.

Laporan             : Dewi
Editor/Posting : Imam Ghazali

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed